Saturday, February 7, 2009

pengorbanan demi ayat2 cinta

yaa dulu kan film ayat2 cinta booming bgt tuh, nah kebetulan waktu itu reguler cewek. gw sama ira fykung akirnya pergi lah nonton, padahal kita bertiga buta bsd tapi berani2nya pergi naik angkot dikarenakan minimnya modal. yah, apa daya lah, voltase dikali kuat arus pun tak mampu, kami pun berangkat.
  • pertama naik angkot, 1st destination: WTC BSD.
walopun kita gktau bsd, tapi kalo wtc nyampelaah. di wtc, kira2 sampe jam 1-2 an. ternyata udah banyak banget orang ngantri tuh film. ngantri lah kita, tapi ternyata filmnya adanya yang jam 4! tapi, kita tetep beli 3. abis beli, kita bertiga pun berembuk.

f: lo pada gapapa nunggu sampe jam segini?
o: gw sih gapapa. yang penting nonton
f: gw juga sih
i: ya tapi ngapain kita nih?di wtc kan gak ada apa2
o: iya nih.bosen
i: kayaknya mending kita pindah ke summar aja deh
f: yaaah
o: iya sih. tapi terus tiketnya gmn?
i: kita jual!

wew. kita akirnya beneran jual. sumpah yah berasa kayak jadi calo. bayangin aja, ada orang yang baru dateng masuk ke 21, kita lgsg menghadang dan bilang,
'mau nonton ayat2 cinta yah? kita ada tiket nih, beli di kita aja. ini nih udah yang paling belakang dan yang paling cepet loh!'

beeeh. bener2 bakat jdi spg tuh ira. akirnya, 2 tiket terjual, dan satu tiket punya GW yg gk kejual, gw sedekahkan ke bapak satpam.
  • 2nd destination:pertigaan ke summarecon
perjalanan menuju summar, kita naik angkot. pertama kita nanya dulu sama pasupir, 'pak, ini ke summar gk?' dan katanya iya. gktaunya, kita musti turun dulu dan ganti angkot. padahal duit udah minim.
  • 3rd destination: summarecon
di angkot, kita udah nyumpah2, gkbakalan lagi deh naik angkot.udah panas, jalannya jauh, pake ngetem! mending naik taksi! udah tuh.
  • summarecon
ini nih, sampe summar, baru disadari ternyata duit kecil kita udah abis. yaudalah diem2 aja. kasih aja seadanya terus kita pergi, kita pikir gitu. pas kita langsung pergi gitu, tau2, kita di KLAKSONIN SAMA SUPIR ANGKOTNYA SAMBIL TERIAK2 'WOOI DUITNYA KURANG WOI!'. anjrit. malu abis. mana angkotnya penuh lagi. jantungku langsung berderu kencang! aku dan ira mempercepat langkah, dan saudara fykung tertinggal di belakang ( saya menganut faham yang mengatakan, kalau anda sedang dikejar seseorang, larilah minimal lebih cepat daripada temanmu, maka kamu akan selamat). sang supir masih berteriak tak karuan. disusul pak satpam summar yang tiba2 ikut campur dengan berteriak2 sesuatu yang tidak bisa kumengerti tapi aku yakin teriakan itu ditujukan kepadaku. sampai akhirnya aku sadar ternyata ada bahaya lain yang siap menghadangku.

pintu portal mobil yang sedang kulewati itu ternyata sudah waktunya untuk turun. jadi gw bisa kepentok gitu loh sama si pintu portal(gw udah gksanggup pake bahasa formal). untung saja refleksku tepat waktu. aku bisa menghindar! ternyata bapak satpam summar bukan neriakin gw gara2 gkbayar angkot, tapi gara2 nyawa gw terancam. hahaa.

yah, kepalang malu, pas hampir kejedok portal juga diliatin seangkot penuh, supir angkot menatap garang, satpam menatap kasihan, gw cuma bisa menatap mereka semua dengan tatapan malu. ira sama fykung? gktau. gw udah gkbisa melihat ekspresi mereka kayak apa. kasihan mungkin, malu mungkin punya temen kayak gw. gktaulah.

tapi tenang bos. gw gk berlaku zhalim ko sama pasupirangkot walopun dia membuat gw dongkol setengah mati dan membuat gw malu ampe mati. gw bertiga dengan gentlenya kembali ke si angkot biadab untuk mempertanggungjawabkan kesalahan kami. kita akirnya bayar pake duit gede, dan ternyata dia ada kembaliannya. walopun receh dan lecek sih.

yah.itulah berbagai macam pengorbanan yang telah kami lakukan. bener2 berat.harusnya fedi nuril baca nih tulisan biar dia terkesima sama pengorbanan gw demi nonton filmnya dia.hikshiks.

1 comment:

nino said...

wah, penuh pengorbanan yah...
lucu juga tapi...
ilmu baru buat gw nih; kalau anda sedang dikejar seseorang, larilah minimal lebih cepat daripada temanmu, maka kamu akan selamat:)