Monday, September 1, 2014

the rookie climber

Rather than writing for people to read, i'd choose to write for the future me.

Rinjani,
gunung pertama yang gw naikin. random diajakin pacar yang emang suka naik gunung, ajak orang sana sini, dan jadi lah berangkat Tim Menuju Rinjani Hebat: gw, Dona, Dana, Cika, Yana, Muzaki/ Jek, Pinem dan Iki. Rookie climber disini bukan gw sendiri, tapi bareng Yana dan Jek. oiya sama Dana juga karena dulu dia pernah mau naik tapi gagal gegara ketemu macan di tengan jalan jadi lari balik lagi. Persiapan ala kadarnya (maklum kita naik abis lebaran banget, sempet olahraga cuma 3 hari juga gegara kelingking kaki kepentok dan kukunya goyang dengan teledornya-mana pake acara pingsan di ruangan)

Ambil cuti 18-22 Agustus 2014, dengan itinerary 4 hari 3 malam di rinjani dan lanjut ke Gili Trawangan. Kita pun berangkat ketemuan di Soetta. Penuh semangat dan deg-degan. Takut sih lebih tepatnya. Maklumlah apalah awak ini ikan-ikan. Rinjani feels real, bro!

Gw gak mau cerita panjang2 sih, cuma mau mengcapture beberapa kejadian lucu dan penting aja. Mari mulai!


Tim Menuju Rinjani Hebat, Pos 3 Padabalong
GALI!
waktu itu kita bermalam di Pos 3. Dona yang ceritanya udah beberapa kali naik gunung, ternyata belum pernah juga boker di alam liar. katanya karena selama ini cuma 3 hari 2 malam jadi bisa gak boker dan emang gada niatan boker. Kali ini karena kita 4 hari 3 malam, dia mulai berasa2 mau boker. Jadilah sore itu dimana tenda kita juga udah siap, Dona Pinem dan Iki muter cari tempat boker yang baik. Bermodal sekop yang udah kita beli di kaki Sembalun, mereka berkelana. Gw udah mager diem aja di tenda tidur2an-udah pake matras alumunium soalnya jadi tenda kita anget banget suer. Waktu berjalan. Lumayan lama. Tau2 muncul suara dari kejauhan 
"HUAAAAH!" 
"HUEEEKK!" 
yang gw kenal dengan teriakannya Pinem dan suara muntahnya Dona.

Gw langsung keluar tenda, liat Cika dan Dana yang lagi mojok di depan. nunggu kemunculan mereka pengelana pencari tempat eek dari jauh. akirnya muncul mereka! dan Dona masih muntah2. aduh kasihan pacar gw. kenapa dia?

pengelana pencari tempat eek pun sampe ke tempat gw Dana dan Cika. Dona dateng dengan bawa sekop yang ternoda, langsung mengubur ujung sekop ke dalem pasir. Dona pun cerita.

"Jadi kita tadi tuh jalan ke balik batu sana, di sana tuh semua tai! shit hole! shit area! tai dimana-mana sampe kita jalan udah jauuuh bgt. dan sampe dimana kita udah yakin tuh di tempat itu gak ada tai. gw yang pegang sekop. lo bayangin yah ini jarak gw segini (nunjuk jarak selengan ke pasir) trus pinem sama iki di sebelah gw berdiri lah. tau-tau 'srok'. sekopnya kena coklat-coklat lembek gitu bangsat jijik bgt najis tai orang coba!"

HUAHAHAHA 
geli bgt sumpah lgsg ketawa semua. abis itu trnyata mereka langsung lari jadinya. tapi mereka gak menyerah terus jalan lagi ke arah sebelah hunting tempat eek.

gw balik lagi ke tenda. tiduran sndiri dan ketawa2 sendiri lagi. lucu bet tapi betulan hahah. trus dimarahin dana dari luar tenda katanya gw jahat ngetawain pacar sengsara.

selang berapa waktu, mereka balik lagi. dona masuk tenda. gak jadi boker ceunah. gw? gw beruntung. 4 hari 3 malem di alam gw gak boker samsek. entah kenapa kayaknya perut gw mengerti, mules pun gak. Alhamdulillah gw gak perlu kayak Jek muter2 gelisah bawa sekop dengan penuh pertimbangan.

GAK ADA YANG BILANG GAMPANG, TAPI PASTI BISA
gak mungkin gw gak cerita tentang summitnya Rinjani. berangkat jam 2 pagi, siap-siap lapis 2 jaket, pake geiter (yang belakangan ternyata agak gak guna karena karetnya malah jadi masuk ke sepatu dan pasir jadi masuk juga), dan pake sarung tangan. doa bersama, kita pun capcus. Masya Allah dinginnya betulan. Maag gw pun kambuh biasa gitu pagi2 bangun tidur muntah-muntah. Dona udah takut keknya nanya2 'kuat gak kky? kuat gak?' dan gw pastinya bilang 'kuat2, biasa kok ini'. 

jalan berapa menit. sumpah menit2 pertama ini berat banget. eh sori bukan menit tapi jam. setengah jam pertama dan berikutnya masih kacau. dingin banget, tanjakan 60 derajat dan pasir. akhirnya di sejam pertama perjalanan, Jek mundur. gak kuat dinginnya katanya, ada yg bilang bibirnya udah biru. di masa itu gw jiper. gimana nih gw kuat gak yah? trus dona bilang 'ayok bisa, gak ada yang bilang gampang tapi pasti bisa'. 
SWEET!
eh maap. iya jadi langsung gw tersemangati dan inget temen2 gw di kantor yang pada ngeremehin dan bilang 'ah okky mah paling nanti ujung-ujungnya nginep di hotel di lombok aja dia gakjadi ikut naik'. gw akan membuktikan kalo gw bisa!


I DID IT!
Puncak Rinjani, 3726 mdpl

thank youu team!
thank youu dear


Di Atas Hamparan Awan dan Summit Attack

Regards,

OKS

No comments: